Friday, December 12, 2008

Trafford Winata (40 weeks)

Selasa, 09 Desember 2008
Sekitar jam 4 pagi perut dah mulai mules2 ringan...waktu aku hitung intervalnya masih kira2 20 menit an, lama kontraksi masih sebentar banget.
Jam 5 sore ama Hendry diantar ke dokter, diperiksa dalem, posisi kepala masih tinggi mungkin dalam 2 hari bisa lahir kata dokternya. Masih makan di Goota n jalan2 di PTC ama Hendry, niatnya biar anaknya cepet lahir :p
Perjalanan pulang ke Sidoarjo jam 8an malam interval kontraksi kok semakin dekat, sekitar 10 menit an, tapi aku cek blom ada tanda2 melahirkan (flek di cd / air ketuban pecah). Hendry akhirnya mutusin untuk nginep juga di Sidoarjo soalnya jaga2 kalo tengah malem ada apa2.

Rabu, 10 Desember 2008
00.30 WIB Telpon ke dr. Amang, soalnya interval kontraksi dah 5 menit an, lama kontraksi bisa 1-2 menit n dah mulai kerasa sakitnya (mirip kalo lagi dateng bulan). Dokter suruh aku berangkat ke rumah sakit untuk di cek (btw, akhirnya setelah plin plan ama rumah sakit, kita malah milih ke RS. Mitra Keluarga soalnya paling deket kalo dari tol).

Sampe di rumah sakit sekitar jam 1 an, ke lantai 3 ke bagian bersalin nanya ama suster jaga disana, permisi sus, ruang bersalinnya di sebelah mana ya? susternya ngeliatin aku ama Hendry kayak orang nyasar sambil bilang, oh di sebelah sana (sambil nunjuk) maaf ada perlu apa ya? Trus aku jawab, saya mau melahirkan sus. Dengan sedikit shock n sadar trus dia anter aku ke ruang bersalin sambil minta maaf, maaf bu, perutnya soalnya gak keliatan jadi saya kira mau besuk orang.....CAPE DEH!!
Di ruang bersalin diperiksa lagi, belum ada bukaan sama sekali, tapi dokter dah gak bolehin pulang ato pergi (padahal kelaparan waktu itu). Akhirnya aku stay di ruang bersalin, Hendry pergi ke Mc D ngopi n ngemil sambil nunggu kabar.

Jam 3an aku pipis keluar darahnya, aku info ke susternya dia cuma bilang gak papa bu sambil tidur aja supaya tenaganya banyak untuk melahirkan nanti. Waktu itu kontraksi dah semakin terasa sakitnya, tapi aku masih gak terlalu ngerasain soalnya mirip kalo lagi dateng bulan hari pertama.

Jam 6 pagi, periksa dalem lagi dah pembukaan 3, tetep masih disuruh istirahat di ruang bersalin. Hendry turun ke bawah buat urus administrasi kamar inap.

Jam 10 lagi2 periksa dalem (I really hate this part, sakitnya ampun2 n suster2nya tangannya giant2 lagi!!) masih pembukaan 4.

Jam 12 siang air ketuban tiba2 pecah, diperiksa dalem masih pembukaan 4. Badan dah mulai kerasa capek, soalnya semaleman gak bobok enak, kontraksinya juga dah mulai semakin kuat.
Waktu itu mama dah dateng buat nemenin Hendry nungguin aku. Karena air ketuban dah pecah duluan sebelum pembukaan lengkap, dr. Amang dateng untuk cek. Dia bilang mungkin sore kalo gak malem lahir, dan karena air ketuban dah pecah duluan, bayi yang ada dalam kandungan dah ada contact ama dunia luar, untuk mencegah infeksi aku dikasi antibiotik. Sambil kasi semua info itu, si dokter juga ngajarin teknik pernafasan n relaksasi untuk menghadapi gelombang kontraksi yang lebih hebat katanya. Pokoknya kalo aku bisa ngelewati pembukaan 7 ato 8 n masih kuat berarti aku bisa ngelahirin normal. Sambil berusaha istirahat aku memikirkan aku harus kuat pokoknya.
Jam 4 sore, badanku dah lemes bgt soalnya kurang tidur n kontraksi2nya dah semakin kuat n menguras tenaga. Terakhir diperiksa dalem masih pembukaan 6, aku sampe hampir2 give up nunggunya, tapi tetep aku mikir harus bertahan.

Sekitar jam 5 sore, dah kayak gak kuat apa2 lagi, mata dah gak bisa buka, tiap kontraksi dateng dah gak bisa relaksasi lagi saking sakitnya, n dah kerasa kayak mo ngeden terus (tapi takut ngeden ntar bayi nongol duluan sebelum dokter dateng kan berabe :p). Aku dah bolak balik bilang ama susternya kalo anaknya dah mo lahir, susternya tetep ama jawaban kalo disuruh simpen tenaga sambil tunggu dokternya dateng. Tapi waktu itu mereka dah mulai sibuk siap2in semua barang2 yang diperlukan buat kelahiran bayinya ntar (ternyata dokternya kena macet jam pulang kerja n susternya gak mau bikin aku panik jadi mereka diem2 aja, waktu mamaku nanya ternyata bukaan dah 10 lebih!!)

Gak lama setelah itu, dokternya muncul masih dengan pakaian lengkap gak pake embel2 aku langsung dikasi instruksi untuk siap2 melahirkan. Dia dah gak sempat ganti baju lagi n begitu dokternya muncul, mama ama Hendry pada keluar dari ruang bersalin soalnya dua2nya gak kuat liat darah n gak tega liat aku sakit katanya. Begitu aku siap, hanya dengan dua kali mengejan bayinya dah lahir tanpa rasa sakit sama sekali!! (padahal aku dah bayangin kalo proses melahirkannya bakalan jauh lebih sakit dari kontraksi2 yg aku rasain sebelumnya).


TRAFFORD WINATA
Lahir tanpa tangisan langsung (kelilit tali usus 2 kali, tapi setelah dibuka n ditepuk2 pantatnya, langsung berteriak pada dunia), panjang 48 cm, berat 3,280 kg.

Terima kasih untuk penyertaan Tuhan, bantuan dr. Amang Surya SpOG dan suster2 di RS. Mitra Keluarga Surabaya, support dari keluarga dan teman2 semuanya.

4 comments:

val said...

Congrat ya pepei, aku kok mencium bauk kebola-bolaan di nama anakmu? :))

Carla said...

such a sweet boy!!!! ga sabar pengen liat langsung! januari ato feb ya pei... i may go to surabaya with vincent. kita harus ketemu!!!!

[i'm happy to read this. brarti lak aku melahirkan suatu hari nanti, mungkin jg ga sakit kali ya?]

yun said...

Peeee.... selamat!!
Halo baby Tre... dr penampilan "pertama"mu kamu mirip Mama yah??? ;)

The Diva said...

hahahaha iyo penampilan pertama mirip Mama!!!

WHAT??? NGGAK SAKIT SAMA SEKALI???????????????????
baru pertama kali ini denger, hahahaha.

Pei aku kalo jadi pulang Maret, takkabarin ya. Jangan ganti no HP!!!
aku mau liat Trafford!!!!!!!!!
CONGRATS YAAA FOR YOU AND HENDRY ONCE AGAIN (walaupun blog nya sudah ditunggu2 sejak sms kelahiran diterima bertahun2 lalu hahahah)